Advertisements

Minta Mobil Dan Ingin Hidup Mewah Alasan Suami Ke-5 Pegawai BNN Cantik Habisi Indria!

Terus – menerus mengalami cekcok rumah tangga jadi alasan kuat M Akbar alias Abdul Malik tega membunuh istrinya, Indria Kameswari (38).

Dari pengakuan kakak Akbar, Siti Nuraeni, semasa hidup Indria diketahui kerap berlaku kasar terhadap Akbar. Dan ternyata Akbar rupanya suami ke-5 dari Indria, sementara Akbar telah berstatus duda satu kali saat menikahi Indria.

Siti juga menyebut Indria perempuan matre, karena selalu minta banyak uang pada pelaku. Bahkan, menurut Siti, untuk memenuhi permintaan nya rumah milik sang ibu (mertua Indria) digadaikan. Akbar juga pernah pernah medapat luka lebam setelah dipukul Indria.

Saat berada di Polres Bogor, Senin (4/9), Siti membela sang adik dengan menunjukkan rekaman cekcok yang terjadi antara Akbar dan Indria. Rekaman tersebut diambil pada Februari 2017 lalu. Kata Siti, Akbar, sengaja merekamnya untuk dijadikan bukti, perlakuan kasar Indria.

Sayangnya, hanya suara yang terekam dengan jelas, sedangkan gambar hanya memperlihatkan setir mobil. Rekaman ini belum dipastikan kebenarannya apakah benar suara dari Indria dan Akbar. Perlu adanya pemeriksaan lanjutan dari pihak kepolisian.

Berikut isi percakapan terduga korban Indria dan Akbar :

Suara perempuan: Kaga ada yang buktiin, saya pengen kabur rasanya. Kalau saya tidak ada beberapa hari ini kamu jangan nyari saya. Capek otak saya, saya pengen istirahatin otak saya. Capek otak saya. Sengsara aja, dijanjiin melulu. Mana sekarang mobil mana? Mana mobilnya? Mana mobilnya mana mobilnya sekarang? Kamu buktiin aja enggak. Yang ini, yang itu, ngomong aja semuanya. Coba mana omongan yang terealisasi, mana janji kamu yang terealisasi. Gak ada satu pun.

Suara pria: Ya baru kemarin, jangan dipukul pukul dong.

Suara perempuan: Goblok kamu. Baru kemarin, baru kemarin, dari dulu (makian binatang), dari dulu! Grand Vitara mulu Grand Vitara mulu, mana sampai sekarang! Odong-odong aja lu pake! Kamu gak becus!

Suara pria: Aduh jangan pukul pukul dong!

Suara perempuan: Gak becus juga kamu ah! Kamu becusnya ini odong-odong kamu pake. (makian binatang)!

Suara pria: Ya belum lah pake proses bu.

Suara perempuan: (Makian binatang) kamu proses proses, apa yang kamu proses. Dari kemarin sampai hari ini saya kepengen, mana!! Capek saya ngomong begitu sama kamu. Kamu tuh, saya belum jalan sama orang lain. Awas kamu kalau gue selingkuh harus macem macem kamu sama saya.

Suara pria: Selesaikan pelan pelan-lah.

Suara perempuan: Kamu tabrak saya sekarang awas kamu. Kamu udah bawa saya sengsara (makian binatang)! Lu udah bawa hidup saya sengsara. Saya enggak mau naik odong-odong ini! Saya mampu pakai mobil gede, saya mampu pakai mobil mewah! Saya malu! (Makian binatang). Saya malu hidup sama kamu. Hidup ngontrak! Atap rumah bocor, saya juga yang bayar itu rumah. (Makian binatang). Tahan tahan ribuan kali saya tahan. Kamu pikir saya apa. Saya kerja, saya cantik, saya kerja, kalau kamu?

Suara pria: Ya kan saya cuman menjalani apa yang saya bisa bu.

Suara perempuan: Kamu enggak bisa apa apa (makian binatang)!

Suara pria: Enggak bisa apa apa gimana sih bu. Orang ini kan saya lagi usaha bu.

Suara perempuan: Kebanyakan mikir kamu!

Suara pria: Aduh Ya Allah. Sakit bu.

Suara perempuan: Mobil cepetan (Makian binatang)! Enggak usah nunggu-nunggu si eyang setan. Mana yang ada. Kamu kebanyakan mikir. Mikir DP, bayar ini-itu lah. Berarti kamu enggak mampu (makian binatang).

Suara pria: Bukannya enggak mampu bu tapi kan pakai proses bu.

Suara perempuan: Ya kalau ini diproses gimana (makian binatang). Ini kalau kamu enggak ngasih berkas gimana mau proses (makian binatang).

Suara pria: Ini kan kemarin saya sudah kasih.

Suara perempuan: Bodoh kamu laki-laki (makian binatang). Saya enggak mau hidup sengsara. Saya punya kerjaan (makian binatang). Pikir saya laku sama kamu yang kere ini. Sini saya yang ajuin, saya masih minder sama keluarga dan teman-teman saya. Gara gara malu setan. Ngomong aja kamu. Saya ngomong kamu anggap sampah (makian binatang). Enggak pernah ada realisasi. Suami saya seharusnya tidak begini. Suami saya itu harusnya mampu! Doktor! Direktur! Itu baru suami saya! Odong-odong kamu punya. Kamu pikir saya main-main ya. (makian binatang)! Saya masih ada harga diri buat anak-anak (makian binatang). Saya bertahan karena mereka.

Suara pria: Sama saya juga begitu.

Suara perempuan: Sana pergi kamu, kamu pergi saja. Untuk apa kamu bertahan sama saya. Ngapain kamu bertahan cuman karena anak-anak. Kamu pikir cukup kayak gitu cukup! Rumah mewah, mobil mewah! Udah pakai mobil odong odong. Bodoh kamu! Odong-odong lagi, odong-odong lagi kamu bawa. Saya bekerja, cantik, saya tidak mau berpenampilan seperti pembantu begini!

Suara pria: Saya cuma mampu berusaha. Saya memberikan nafkah sesuai kemampuan saya.

Suara perempuan: Itu namanya enggak mampu! Pergi kamu kalau enggak mampu! Kamu pergi. Enggak sesuai dengan harapan saya. Enggak sesuai sama keinginan saya dasar kamu (makian binatang). Kamu pikir saya enggak malu hidup kayak gini. Malu tau gak (makian binatang)! Saya malu pakai mobil ini! Saya malu! Kamu sudah menjatuhkan harga diri saya di depan semuanya, keluarga dan teman-teman saya.

Suara pria: Astagfirullah.

Suara perempuan: Ah (makian binatang) kamu!

 

Sumber : Kumparan

 

Advertisements

Posted on September 6, 2017, in Hot News and tagged , , , . Bookmark the permalink. 6 Comments.

  1. Hemss…miris ya, cantik…tapi gitu dech. Saya punya satu yang demikian, tapi masih tangan pertama… Alhamdulillah ya..👏😂✌😎

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: