Advertisements

Sidak Make Up dan Skin Care di Sekolah, Perlu atau Enggak Sih?

Baru-baru ini mimin dengar ada kehebohan yang terjadi di beberapa SMA, para murid SMA khususnya perempuan mengeluhkan sidak make up dan skin care yang dilakukan OSIS dan para guru.

Alasannya, barang-barang lucu, wangi nan imut itu bisa menggangu prestasi sekolah. Hah, masa?

Ok, yuk flashback masa sekolah dulu, kebetulan mimin anak generasi 90’ an, bahasa ngetrendnya generasi millenial.

Pas mimin sekolah dulu banyak juga kok yang bawa make up dan skin care ke sekolah mimin, bahkan beberapa teman pria suka bawa pembersih muka hingga sabun pencuci muka.

Alasannya biar gak jerawatan dan ngantuk. Mimin juga tergolong anak yang suka cuci muka di sekolah, biar fresh gitu, hahaha..

Ngomong-ngomong nilainya mimin baik-baik aja kok. Prestasi enggak keganggu juga cuma gara-gara merawat wajah.

Malah makin semangat belajarnya, apalagi kalo udah bersih dan wangi, bisa menambah kepercayaan diri. Oya, satu lagi, enggak ada sidak make up dan skin care tuh di sekolah mimin.

Malah bedaknya mimin ditanyain tuh sama guru merek apa, hihihi.. Enggak merasa centil juga sih setelah pakai make up atau skin care.

Asal enggak ketebalan juga kaya mau kondangan. Kan semuanya untuk kebutuhan kulit.

Iya kali, kalo dikit-dikit touch up kaya mau pemotretan baru deh ditindak, tapi selama masih sebatas wajar kenapa harus disidak juga sih.

Mimin lihatnya malah kasihan gitu, soalnya pada dibuangin ke sampah. Bayangin deh belinya aja mungkin nabung duit jajan tapi malah dianggap menggangu dan dibuang gitu aja. Kan sayang duit!

Apalagi untuk beberapa skin care tertentu yang harganya tergolong enggak murah, misalnya : pelembab bibir, obat jerawat, dll.

Well, OSIS dan para Guru sebaiknya kasih aturan aja dulu yang lebih ketat, misalnya jangan memakai make up dan skin care saat pelajaran berlangsung.

Nah, kalo misalnya ada yang ngelanggar baru ditindak, disita, pulangnya tetap dikembalikan. Kalo udah ngasih peringatan tapi tetap dilanggar baru deh disita selamanya.

Atau buat surat pernyataan, tapi masa iya sih sampai segitu bandelnya.

Please deh, anak SMA udah pada gede-gede udah bukan jamannya lagi diperlakukan seperti itu. Berasa kaya melanggar hak dan privasi, hak menjaga kulit tetap ayu dan wangi, wkwkwk..

Sebaiknya generasi Gen Z atau Baby Z yang digadang-gadang lebih smart dibanding generasi millenial dibimbing dengan sabar biar makin berprestasi.

Nah, kalo menurut sobat Sebarkan, gimana? Mungkin ada yang punya pendapat lain? Ayo, di share!

 

 

Advertisements

Posted on August 14, 2019, in Hot News and tagged , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: